Kemendagri Siapkan Blanko KTPel Untuk Penghayat Kepercayaan

JAKARTA, ADATERUS.COM- Pasca diputuskan oleh Mahkamah Konstitusi (MK) soal Penghayat Kepercayaan, Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) bergerak cepat untuk menyiapkan blanko KTP Elektronik. Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) Kemendagri Zudan Arif Fakrulloh ‎mengatakan pihaknya membutuhkan blangko tambahan.

Hal ini dilakukan karena masyarakat yang menganut penghayat kepercayaan akan mengalami perubahan di kolom agama “Beberapa waktu lalu MK memutuskan penghayat ‎kepercayaan masuk kolom KTP. Ada penghayat kepercayaan yang berusia 17 tahun dan lebih jumlahnya 6-8 juta,” kata Zudan di Kantor Kemendagri, Jakarta, Selasa (14/11).

Zudan menuturkan, para penghayat kepercayaan tidak perlu khawatir akan blangko penggantian KTP elektronik. Soalnya, Kemendagri akan menyiapkan blangko untuk pergantian KTP para penghayat kepercayaan. “Teman-teman penghayat tidak perlu khawatir semua bisa tercukupi dari 16 juta yang kami tender di awal tahun 2018,” ujarnya.‎

Zudan menambahkan pihaknya tengah membahas dengan Mendikbud dengan Menteri Agama dengan mengundang masyarakat Penghayat Kepercayaan. Yang pasti kata dia pengahayat kepercayaan adalah kepercayaan kepada tuhan yang maha esa itu satu. “Yang 187 itu nama organisasinya tersebar di 13 provinsi, nah ini masih didiskusikan,” tandasnya.

‎Diketahui, Ketua MK Arief Hidayat telah mengabulkan permohonan para pemohon yakni para Penghayat Kepercayaan diakui dan bisa ditulis di kolom agama yang terdapat di KTP.

Hal itu berdasarkan Pasal 61 ayat (1) dan Pasal 64 ayat (1) Undang-undang Nomor 23/2006 tentang Administrasi Kependudukan sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 24/2013 tentang Perubahan Atas Undang-undang Nomor 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2013 Nomor 232 dan Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5475) bertentangan dengan UUD 1945 dan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat secara bersyarat sepanjang tidak termasuk ‘kepercayaan’.‎